Monday, October 20, 2014

ADA YANG JANGAN PUNAH

Pokok mata kucing (maku) punya kisah.


Rendangnya menyejukkan.
Buah tinggi, tapi  memaniskan tekak.





 Tapi maku juga ada masalahnya

Akar maku kuat mengangkat longkang.... juga lantai.
Amat letih mengurus daun dengan ranting keringnya,

Batang sekah boleh berziarah ke rumah sebelah!
Ikat dahan berisiko. Kalau sekah dek angin, mungkin tak terbang jauh.
Sedikit-sedikit. Berbulan-bulan, projek pupuskan maku dilangsungkan.

Bila sempat, kurangkan dahannya.
Sebelum ada gergaji rantai.
Pemupusan peringkat akhir. 


 

 


 
 
 Maku biar punah.
Hatta, mata air.

Mata hati, jangan sekali-kali.




Tuesday, October 7, 2014

DALAM PADA NAK MUDAHKAN HIDUP.....

Semakin bertambah jenis dan bilangan pokok di sekeliling rumah yang dihapuskan kini. Supaya lebih mudah hidup. Tak perlu fikir banyak  untuk menyelenggarakannya.

Tapi, dengan tiba-tiba, teringin pula menanam tin. Dek pengaruh 
mereka yang ditemui di alam maya yang kini berseronok-seronok 
dengan cerita tin mereka: pokoknya, tutnya, keratannya, putiknya, bajanya, khasiatnya, dan macam-macam lagi. 


Peringkat awal: Takut sangat anak tin rosak kena hujan!
 

Kelmarin, sempat ke Johan Setia, Kelang, lagi. Mencari tambahan anak-anak tin.  InsyaaAllah, sudah ada sedozen semuanya sekarang. Cukup! Cukup!

Di rumah, dapat merasa lagi tin segar yang diberi percuma oleh pemilik nurseri.

Tut dan buah tin segar dari Kelang.
Kapan kembang-kembang dan selainnya terus dikurangkan, insyaaAllah, hidup tetap boleh jadi mudah sekalipun para tin mendatangi keliling rumah.

Monday, September 22, 2014

M U D A H K A N H I D U P


Telah tiga perempat tahun tidak melakar apa pun 
kisah di sini. Semoga masih ada teman-teman lama yang
ingat. Teman-teman yang sememangnya 
dingati dan dirindui.... coretan mereka.

Sambil kuis-kuis sawang di rumah yang lama ditinggalkan,
kali ini, Temuk cuma ingin cerita antara aktiviti yang 
diutamakan sekarang: ingin mudahkan hidup, dengan mengurangkan apa juga unsur di dalam dan 
di luar rumah yang menunutut kita kerja lebih. 


Yang tergelempang-tergelempang ini memang mencantikkan dan meneduhkan kawasan. Tapi daun dan manggar kering yang digugurkan amat meletihkan badan, pandangan, juga fikiran.


Teringat pula novel Usman Awang: Tulang2 Berserakan.
Kalau tak dibantu si pemotong merah, pasti longlailah tangan menyiapkan tugasan ini.
Hebat "kekerasan" si batang pinang.... yang sebelah luarnya! Tumpul mata rantai gergaji!

Yang tinggal ini mungkin juga menunggu masa. Terdahulu, lebih 30 batang kerabat sudah dikorbankan. Masa itu kapak dan parang masih mampu dihayun.

Ketemu lagi, insyaa Allah, dalam paparan akan datang.